4 Elemen Musik - Melodi, Harmoni, Irama dan Dinamika

4 Elemen  musik adalah hal (bahan) yang mendasari komposisi sebuah musik - melodi, harmoni, irama, dan dinamika - yang penting dalam membangun esensi musik.

Seperti apapun, ada unsur dasar untuk komposisi  musik. Esensi material dari musik terletak pada melodi nya, harmoni, irama, dan dinamika. Melody memberikan musik sebuah soul (nuansa), sedangkan irama/rhythm campuran ekspresi harmoni dan dinamika dengan tempo dari bagian itu. Semua itu diperlukan untuk menciptakan sebuah pola yang lebih kita kenal dengan sebutan "lagu."

Melody adalah garis musik dan nada tunggal yang di mainkan secara berturut, atau pitches yang memiliki susunan/kelompok. Karakteristik meliputi jangkauan, bentuk, dan gerakan. Masing-masing akan dibahas secara terpisah.

Rentang - Kisaran pitch nada adalah jarak antara nada rendah dan tinggi. Penyanyi mengacu pada aransemen yang berada dalam kisaran rendah, menengah, atau tinggi, yang berarti bahwa catatan fokus pada scale pitches. Sebuah karya yang memiliki rentang yang sempit adalah satu di mana melodi pusat sekitar beberapa catatan yang diberikan. Sebaliknya, pengaturan menyerukan untuk berbagai mengambil musisi dari rendah ke pitches tinggi, seringkali mencakup sebanyak lima belas langkah keseluruhan pada skala.

Bentuk - Melody mengambil arah sendiri, atau bentuk. Ketika musisi berbicara tentang bentuk garis melodi, mereka mengacu pada garis geometris literal yang dapat dilakukan jika catatan-catatan itu bergabung bersama-sama seperti dalam sebuah teka-teki titik-ke-titik. Mencatat bahwa mendaki skala mengambil bentuk ke atas, sementara frase yang turun berbentuk dalam gerakan ke bawah. Jika frase tetap dalam kisaran yang sempit, bentuknya seperti gelombang.

Gerakan - Gerakan dapat berupa diperbantukan atau terpisah. Ketika melodi bergerak bertahap dan terhubung, gerakan ini disebut diperbantukan. Melodi yang melompat dari lapangan ke lapangan dengan tidak ada hubungan alami atau aliran dikatakan terpisah.

Melody adalah terstruktur oleh panjangnya dan intensitas seperti kalimat dalam bahasa lisan. Sebagai contoh, sebuah frase dalam musik adalah satuan makna dalam struktur yang lebih besar dari lagu tersebut secara keseluruhan. Contoh lain termasuk irama dan klimaks. Irama adalah berakhir akhir ke bagian musik. Klimaks adalah titik tinggi intensitas.

Harmony adalah hubungan catatan untuk catatan dan akord untuk akord seperti yang dimainkan secara bersamaan. Harmonic "pola" yang ditetapkan dari catatan dan akord dalam rangka berturut-turut. Interval melodis adalah mereka yang linier dan terjadi secara berurutan, sedangkan interval harmonik terdengar pada waktu yang sama. Apakah atau tidak harmonis adalah menyenangkan adalah masalah selera pribadi, karena ada harmoni konsonan dan disonan, baik yang menyenangkan ke telinga beberapa dan bukan orang lain.

Chords memiliki makna karena mereka mengarah ke akord lain. Progresi tertentu didorong sebagai diterima dalam gaya musik tertentu. Tapi dasar untuk harmoni semua - terlepas dari gaya - adalah tiga serangkai. Triad adalah bentuk akord yang paling umum. Hal ini dibangun pada, catatan pertama ketiga, dan kelima dari skala - lakukan, mi, dan sebagainya - dan dilambangkan dalam notasi musik dengan angka Romawi I. triad dibangun pada catatan kedua akan mencakup skala yang kedua, catatan keempat, dan keenam skala, masih menyimpan satu derajat skala antara setiap lompatan. Sebuah triad dibangun pada catatan kedua skala ditulis sebagai ii. Triad akord dapat dibangun pada semua tujuh catatan skala (. Dengan catatan kedelapan pengulangan pertama) Chord simbol untuk triad dibangun pada ketiga melalui catatan ketujuh dari skala adalah sebagai berikut: iii, IV, V, vi , dan vii. Chord Aku bernama Tonic, dan akord IV disebut dengan nama Sub-Dominan. Akord V adalah dominan. Para vii disebut sebagai Nada Memimpin, seperti yang sering digunakan untuk mengubah (atau "memimpin") menjadi kunci baru. Organisasi ini sekitar nada dikenal sebagai "nada suara."

Ritme, menurut definisi yang paling sederhana, waktu musik. Asal usul kata adalah bahasa Yunani, berarti "mengalir." Ritme memang perwujudan dari aliran tepat waktu. Sebagai meteran mengatur dan berdenyut puisi, irama mengatur musik dalam banyak cara yang sama. Para pulsations reguler musik disebut mengalahkan. Denyut kuat yang disebut sebagai "beraksen" mengalahkan. Tindakan musik membagi sepotong ke waktu-dihitung segmen. Ketukan yang kuat terjadi pada pola. Misalnya, di 4 / 4 waktu, konduktor akan mengalahkan mengalahkan yang kuat pada ketukan pertama setiap mengukur dan lain mengalahkan beraksen - meskipun tidak sekuat - pada hitungan ketiga mengukur. Karena lengan dirigen bergerak turun pada ketukan yang kuat, terutama mereka yang mulai mengukur, mengalahkan beraksen juga disebut sebagai "downbeats."

Waktu pola dalam musik yang disebut dalam istilah meter. Dua ketukan untuk mengukur adalah meter rangkap, sedangkan tindakan memukuli tiga dari waltz mengindikasikan tiga meteran. Empat ketukan untuk mengukur dikenal sebagai waktu yang sama, atau waktu empat kali lipat. Enam mengalahkan untuk mengukur adalah wakil dari waktu yang dapat dibagi tiga, seperti enam denyut untuk mengukur dengan mengalahkan beraksen pada ketukan pertama dan keempat. Ketika melodi jatuh pada catatan yang terjadi antara berdetak, dikatakan waktu sinkopasi.

Seiring dengan irama datang ide menilai atau kecepatan. Tidak setiap lagu lambat. Baik cepat adalah setiap lagu. Tempo adalah istilah musik yang menunjukkan kecepatan keseluruhan kesepakatan. Tanda tempo termasuk makam, berarti serius dan sangat lambat atau allegro, berarti cepat dan ceria. Sebuah gamut istilah musik untuk irama ada.

Setelah lagu ini diselenggarakan oleh melodi, harmoni, dan ritme, secara teknis layak. Meskipun beberapa indikasi suasana hati diekspresikan melalui tempo di mana sepotong dimaksudkan untuk dimainkan, tanpa dinamika, musik memiliki emosi belakang pemikiran musik. Dinamika memberitahu pemain ketika bermain keras atau lebih lembut dan kapan harus berubah dari satu ke yang lain. Dari pianissimo (lembut seperti Anda dapat memutar) ke fortissimo (paling keras Anda dapat memutar) berkisar musik, dari bisikan sepenuhnya suara.

Oleh karena itu, komposer menggunakan alat komposisi untuk keintiman ekspresi musik - melodi, harmoni, irama, dan dinamika - semua adalah bagian dari apa yang kita ketahui hanya sebagai "lagu."

Referensi :
http://www.essortment.com/four-elements-music---melody-harmony-rhythm-dynamics-62012.html


Ditulis Oleh : Lirik & Chord Hari: 03.17 Kategori: » »


Komentar untuk 4 Elemen Musik - Melodi, Harmoni, Irama dan Dinamika